U n Uols

Friday, December 02, 2011

Anggunkah Aku Bab 2

Bantal kecil yang yang menjadi penghiasan sofa dialih ke tepi. Melabuh duduk. Betul-betul di hadapan Tuan Azman, papanya. Kaki kiri disilangkan ke atas kaki kanan sebelum memulakan perbualan. Namun, kehadirannya bagaikan tidak disedari. Lantas, nafas dalam ditarik dan dihela geram.
“Hmm..hmm…” Anggun berdehem beberapa kali untuk menarik perhatian Tuan Azman yang sedang khusyuk membaca buku di tangan. Tidak betah lagi untuk bersabar.
Tuan Azman angkat kepala. Pandangannya terus kepada Anggun yang sedang duduk di hadapannya.
“Anggun nak cakap sikit…” Tutur Anggun datar.
Melihat reaksi Anggun yang nyata serius, buku di tangan ditutup rapat. Bila pula anak gadis yang seorang ini pernah menayangkan wajah penuh keceriaan di hadapannya? Menarik senyum di hujung bibir. Lalu buku yang menjadi tumpuannya sebentar tadi diletakkan ke meja sisi. Letak duduk cermin mata dibetulkan. Tumpuannya kini hanya pada Anggun.
Diam seketika. Hanya pandangan mata yang saling memancarkan bicara.
“Anggun nak cakap tentang perempuan tu…”
“Kenapa?” Pantas Tuan Azman menyoal. Daripada reaksi yang ditunjukkan Anggun sebelum ini, dia sudah dapat mengagak ada rasa tidak senang dalam hati anak ini. Pemergian Anggun selepas dia mengutarakan niat untuk membawa lebih jauh hubungannya dengan seorang wanita yang sedang dikenali menyatakan segalanya. Bukan sahaja dia yang dapat membaca tingkah laku itu, bahkan Nita, adiknya dan Sariman, suami Nita yang menjadi tetamu mereka malam pengumuman itu dilakukan.
Masih diingat kata-kata Nita apabila mengetahui Anggun meninggalkan makan malam mereka pada malam minggu yang lalu. ‘Abang Long kena kerja keras untuk pujuk Anggun. Dia takkan terima  hubungan itu dengan mudah. Percayalah. Walaupun Nita ni mak cik dia je., tapi Nita tau apa yang ada dalam kepala dia tu. Pengalaman lalu jadikan hati Anggun keras…
“Anggun tak akan pernah setuju dengan niat papa. Anggun tak suka papa ada hubungan dengan perempuan tu. Anggun bantah apa-apa kaitan Papa dengan dia.” Kata Anggun sedikit kuat. Biar papa tahu betapa dia bertegas dengan bantahan yang diutarakan ini.
Perlakuan Tuan Azman diperhatikan dengan ekor mata. Papanya dilihat menanggalkan cermin mata. Mengosok-gosok batang hidung dengan dua jari. Seketika kemudian mengenakan kembali cermin mata berbingkai hitam. Masih beriak tenang. Tidak terusik barangkali dengan bantahan dari anak gadisnya ini. Atau mungkin juga tidak pernah memberi sebarang kesan.
“Kita dah cukup bahagia hidup berdua papa.. Anggun tak percaya dia boleh buat Papa bahagia.” Suara Anggun mengendur.
Kenapa dia terlalu nekad menentang? Kerana pengalaman lalu yang mengajar. Pengalaman yang membuat dia serik! Arwah ibunya sendiri sanggup tinggalkan dia dan papa sebab nak cari kebebasan hidup. Buat hidup mereka berdua derita. Inikan pula orang asing yang Papa baru kenal. Dia tak nak Papa rasa apa yang mereka rasa berbelas tahun yang dulu sekali lagi. Derita ditinggalkan orang tersayang itu menyeksakan
“Kita belajar lupakan apa yang dah berlaku. Dah takdir semuanya jadi macam tu dekat kita. Cuma yang Papa nak sekarang ni Anggun terima kehadiran dia dengan ikhlas.....” Tutur Tuan Azman.
Ketap bibir. Geram dengan balasan Papa dia. “Takdir apanya? Papa yang cari pasal. Anggun tak sanggup tengok orang buat keluarga kita.”
“Apa salahnya beri dia peluang…” Balas Tuan Azman tenang.
“Soal macam ni.. mana boleh mudah-mudah bagi peluang. Hati tu bukan ada waranti!” Tegas Anggun.
“Ibu yang lahirkan Anggun sanggup tinggalkan Papa, inikan pula dia…. Papa dah ada Anggun dan Anggun ada Papa. Itu dah cukup untuk kita.” Merah wajahnya. Menahan perasaan. Dia dah tak percayakan sesiapa untuk mengantikan tempat ibunya.
 “Jangan sebab ibu seorang, kita hukum dan tak bagi peluang pada orang lain.”
“Tapi, dia dengan arwah ibu sama je. Tak ada beza. Bagi peluang… lepas tu hujungnya kita juga yang terkena. Kita yang tanggung sakit tu Papa.”
“Dah tu, Papa tunggu Anggun ada boyfriend tak juga ada. Kalau Papa carikan untuk Anggun, Anggun tak nak. Senangkan keadaan Papa cari untuk Papa sendiri.” Tuan Azman ketawa.
“Ish! Papa ni. Mana Papa tau Anggun tak ada boyfriend?”
“Habis tu.. Anggun dah ada boyfriend ke? Bila nak kahwin? Baguslah… Risau Papa bila Anggun cakap tak nak kahwin. Perkataan kahwin tak ada dalam kamus hidup hidup Anggun sebab serik tengok perkahwinan Papa dengan arwah ibu yang tak bahagia.” Tuan Azman sedar pergolakkan rumah tangga mereka banyak memberi kesan kepada Anggun. Dari seorang anak yang ceria Anggun jadi dingin dan banyak memendam perasaan.
Anggun jeling tajam. Tak suka dengan gurauan kasar Papanya. Nak balas dia tak ada modal. Memang betul dia yang katakana semua itu.
“Anggun…belajar jadi matang. Tak usah buat perangai budak-budak. Cubalah terima semuanya dengan hati terbuka… Insyaallah kita semua akan bahagia. Bila Anggun ada masa nanti Papa nak Anggun jumpa dia.”
“Jangan harap. Dalam mimpi pun Anggun tak nak jumpa dia!”
“Dalam mimpi pun tak apa, asalkan berjumpa. Papa tak kisah…” Balas Tuan Azman bersahaja.
Bangkit dari duduk. Tanpa mampu menunggu lebih lama, dia mencapai kunci kereta dan berlalu dari ruang dan situasi yang menyesakkan itu. Tiada guna rupanya membantah secara berdepan begitu! Meninggalkan Tuan Azman yang belum selesai dengan bicaranya.
“Anggun...” Cuba menahan Anggun yang berlalu. “Budak ni…” Tuan Azman hela nafas panjang.
“Kita nasihat dia.. Dia nasihatkan kita balik!” Bebelan Anggun kedengaran di luar rumah. Tuan Azman mengeleng perlahan sambil merenung jam di dinding. Malam-malam macam ni nak keluar ke mana lagi?
Sebentar kemudian susuk tubuh anak gadisnya muncul lagi di ruang tamu. Dia tarik nafas lega.
“Hah, tak jadi keluar? Baguslah, anak dara tak elok keluar malam.” Kedengaran Tuan Azman menegur.
Pijar kulit mukanya dengar teguran Tuan Azman. Dirasakan bagai memerli dirinya. Sabar sajalah. Tadi bukan main dia berlagak, alih-alih mukanya terjengul lagi di ruang tamu ini. Semuanya gara-gara tidak mahu pisang berbuah dua kali. Tersadai di mana-mana tanpa duit di tangan!
“Siapa kata tak jadi? Anggun, nak ambil handbag!” Balas Anggun dengan muka masam mencuka.
Tuan Azman tersenyum. Terhibur hatinya dapat berbalas cakap dengan Anggun. Dia sudah jemu bercakap dengan Anggun yang beku dan dingin. Walaupun cakap Anggun lebih cenderung mengajaknya bergaduh. Itu lebih baik daripada dihidangkan dengan Anggun, anak gadis yang bisu. Sekurang-kurangnya ada interaksi antara mereka walaupun Anggun marah-marah. Dia berharap perang dingin yang sedang dilancarkan Anggun bakal menemui penamat.

“Datang majlis macam ni sepatutnya tunjuk muka gembira. Kawan yang yang seorang tu pula muka masam mencuka. Tak selera aku nak pandang. Apa yang tak kena dengan Anggun tu?” Tarif, rakan sekerja Anggun bertanya. Dia cuit Ika di sebelah. Teman yang seorang itu sedang berselera menikmati makanan. Penuh satu pinggan!
“Perempuan tu kalau tayang muka macam tu, kira normallah, kalau dia senyum-senyum sampai telinga itu yang something wrong somewhere.” Balas Ika tanpa memandang Anggun. Pandangannya melilau ke tengah dewan. Matanya menangkap kelibat seseorang. Nisha?
“Anggun..adik kau datang majlis ni?” Soal Ika perlahan supaya Tarif tak dengar. Tarif jenis lelaki yang agak busy body. Malas dia nak menjawab soalan bersusun si Tarif.
Anggun berkerut kening. “Adik?” Seingat dia seumur hidup ini dia tak pernah punya adik. Tak tahulah kalau Papa dia ada anak lain.
“Adik sepupu kau. Anak umi kau tu. Cuba tengok, bukan Nisha ke kat sana tu?” Ika memuncungkan bibir ke tengah dewan.
“Mana?” Soal Anggun turut melilaukan mata ke arah yang ditunjukkan. Nisha, anak umi Anita dan ayah Sariman. Mereka berdua pak cik dan mak ciknya.
“Tu…yang pakai baju hitam.”
“Macam mana budak kepochi tu boleh ada dekat sini?” Kata Anggun. Jumpa Nisha bermakna dia perlu menghadap berdozen-dozen soalan yang sama dan dihidangkan pula dengan ceramah percuma. Adik sepupunya itu tak pernah jemu menjadi penasihat tanpa izinnya. Tak dinafikan apa yang dikatakan Nisha ada kalanya betul. Cuma dia yang tidak mahu terima.
“Kau orang tengok apa? Usha pakwe kacak ke? Aku yang terconggok kat sini kau buat tak nampak. Buat penat je aku tawarkan diri kat Encik Muhzani untuk temankan kau orang malam ni..” Tarif membebel.
“Itu maknanya daya tarikkan kau tak berjaya memukau mata kami.” Ika mengenakan Tarif. Terus Tarif tarik muka masam mencuka.
“Ika…..kalau Nisha datang sini, kau cakap tak tahu aku kat mana, atau kau cakap je aku tak datang okey?” Pesan Anggun seraya bangkit dari duduk. Cepat-cepat beredar ke sudut ruang yang padat dengan tetamu supaya dia dapat menyorok. Nisha seperti sudah dapat menangkap kehadirannya di majlis ini.
Menapak sambil mengawasi pergerakan Nisha yang menuju ke tempat duduknya tadi. Berhenti menapak apabila tiba di belakang sesusuk tubuh tinggi dan tegap. Sesuai benar untuk dia berlindung dibelakang tubuh ini. Tentu-tentu Nisha tak akan nampak dia!
“Encik….berdiri diam-diam tak boleh ke?” Marah Anggun kepada empunya badan. Bergerak-gerak pulak dia. Nanti Nisha nampak!
Excuse me?” Soal lelaki itu. Tidak puas hati kerana tiba-tiba dimarahi. Ingin berpaling kebelakang tetapi lengannya ditahan oleh gadis yang marah-marah tak tentu pasal. Sudahlah marah-marah sesuka hati. Pegang-pegang dia tanpa izin pula? Ini memang sudah lebih. Perempuan ni memang suka ambil kesempatan!
“Berdiri diam-diam dahlah….tak payah terkejut sangat. Saya bukan nak mengurat awak pun!” Ujar Anggun dengan suara sedikit marah.
“Habis awak pegang-pegang saya ni, apa maksud awak?” Berusaha memalingkan wajahnya ke belakang untuk melihat perempuan yang kononnya tak nak mengurat dia. Tak dapat dilihat kerana dia menoleh ke kiri, perempuan itu menoleh ke kanan. Sampai sakit urat mata dia!
“Perasan betul! Saya nak sembunyi belakang awak je. Tu, tak nak kasi gadis yang pakai baju hitam dekat meja sana nampak…” Terang Anggun. Ada ke patut dia dituduh sebegitu rupa? Tak masuk dek akal!
“Oh!” Lelaki itu mengangguk faham.
“Awak ada hutang dengan dia? Ke ada kes tarik-tarik rambut sebab berebut lelaki? Tolonglah…ramai lagi lelaki lain.” Tambah lelaki itu. Senyum kecil terukir di bibirnya.
“Buka hal awak. Just shut up!”
“Okey…” Lelaki itu tergelak. Diam untuk beberapa saat.
“Lelaki yang awak rebutkan tu handsome sangat ke? Lagi handsome daripada saya ke?” Soalnya bersahaja.
Oh, Please. Shut up!”
“Okey, saya pergi dulu.” Menapak selangkah. Mengacah untuk beredar dari situ. Ketawanya ditahan. Kekwat sangat..
“Hei-hei! Encik, jangan mimpi. Saya tak akan lepaskan awak sebelum gadis yang kat sana tu pergi.” Lengan lelaki itu dipegang kejap. Ditarik supaya berdiri di tempat tadi sebagai penghadang untuknya menyorok.
“Kalau saya tolong awak. Apa saya dapat?”
“Saya bayar awak upah!” Balas Anggun yakin. Bagi upah untuk kerja tak sampai sepuluh minit ni, tentu lelaki ni tak akan tolak.
“Hmm…..saya tak nak duit.” Terasa ingin mengenali perempuan yang berlindung di belakang tubuhnya ini. Berlagak semacam sahaja.
“Habis awak nak apa? Banyak songeh.” Bebel Anggun. Tolong sikit, ada hati nak minta macam-macam. Pertolongan ini tak seberapa pun, berkira lebih! Memanglah lelaki ini jenis yang suka mengambil kesempatan atas kesempitan dia.
“Cuci kereta saya.”
Mendengar pemintaan itu, tangannya melepaskan lengan si lelaki. Melampau! Tangan naik ke pinggang sendiri. Mencekak pinggang dengan muka marah. Bersedia untuk berdepan dengan lelaki tersebut. Eh..eh, ingat sennag nak kulikan kita jaid pembasuh kereta dia?
Kesempatan itu digunakan oleh lelaki itu untuk berpaling. Memusingkan tubuhnya menghadap si gadis.

“Awak?!!” Serentak mereka bersuara. Terbuntang biji mata kedua-duanya! Kecil sungguh dunia. Desis hati mereka berdua.

5 comments :

  1. papa Anggun nak kawinkan diey?

    ReplyDelete
  2. next too... ahaks...
    well the hero already come out he... mamat drift yg menumpang kan??? br kena dgn anggun yg ego. but sapa plak berita baik yg papa anggun nk kenalkan??

    ReplyDelete
  3. cik writer slalu mcm ni tahu..buat org rse seperti telah tertinggal 1 n3 sebelum thiz n3..hehe..dh kne p scroll bwh balik utk make sure..rupenye btol laa..xde tinggal2 pun..keh3 :D

    next2 =)

    ReplyDelete
  4. gud job nurf..
    ni la yg buat org rse xsabar nk tunggu next n3 ni..
    keep it up!!

    ReplyDelete